Posted by on Aug 13, 2019 in Health | 0 comments

Inilah 3 Tips Keamanan Pribadi Untuk Penderita Disabilitas

Inilah 3 Tips Keamanan Pribadi Untuk Penderita Disabilitas

Orang-orang penderita disabilitas tiga kali lebih mungkin menjadi korban bullying, penyerangan, dan kejahatan lainnya dari pada yang lain penyandang disabilitas. Beberapa orang mungkin melihat seseorang dengan disabilitas sebagai sasaran empuk. Namun, kita dapat menghindari serangan potensial terhadap penyandang disabilitas.

Berikut 3 tips keamanan pribadi untuk penderita disabilitas:

1. Keamanan pribadi dimulai dengan kesadaran.

Seberapa sering Anda berbicara di ponsel, tidak menyadari lingkungan Anda? Percayalah, kita semua telah jatuh ke dalam perangkap gangguan itu. Tetapi jika kita meletakkan ponsel, dan melihat di mana kita berjalan dan siapa yang ada di sekitar kita, kita bisa lebih tepat untuk mendeteksi situasi yang berbahaya. Saat anda merasa tidak aman, tindakan sederhana untuk menghindari konfrontasi dapat meminimalkan kemungkinan diserang hampir 75 persen.

2. Ubahlah postur tubuh Anda.

Ketika kita masih muda, orang tua kita mungkin mengomel, “Duduklah yang tegak!” Hebatnya, ada sesuatu yang penting di nasihat itu. Apakah Anda berdiri tegak atau duduk tegak, menegakkan kepala dengan postur terbuka memungkinkan Anda untuk lebih sadar akan apa yang terjadi di sekitar Anda. Postur yang baik meningkatkan penglihatan di sisi mata Anda dan mempertinggi indera pendengaran Anda. Mengetahui apa yang ada di sekitarmu melalui penglihatan, kebisingan, dan aroma dapat mengingatkan Anda untuk potensi bahaya.

Ketika kita membawa diri kita dengan percaya diri, tidak peduli apakah kita sedang duduk, berdiri, atau berbaring, kepercayaan diri itu membuat orang lain tahu bahwa Anda tidak dilemahkan oleh keadaan Anda. Seringkali, memproyeksikan kepercayaan ini jauh lebih penting dari postur fisik.

3. Di mana ruang aman Anda?

Apakah Anda berada di rumah Anda sendiri atau keluar di masyarakat, kita semua perlu mendefinisikan ruang yang aman, tempat di mana kita bisa pergi dalam keadaan darurat. Untuk orang-orang penderita disabilitas, itu mungkin juga berarti memiliki mode komunikasi alternatif seperti memiliki catatan Dalam Kasus Darurat di telepon yang mereka miliki.

Seiring dengan mengetahui ke mana harus pergi, sama pentingnya adalah bagaimana menuju ke sana. Di mana pintu keluar di sebuah gedung? Apa yang ada di sisi lain dari pintu itu, dan apakah mereka dapat diakses? Apa ada sesuatu di antara Anda dan rute pelarian Anda? Apakah orang lain bersama Anda? Semua pertanyaan tersebut adalah hal-hal yang harus dipikirkan dalam kerumunan, bepergian, atau keluar dan berhubungan dengan masyarakat.

Comments are closed.

Share This